Bacaan Surat Pendek Pada Salat Dhuha

Bacaan Surat Pendek Pada Salat Dhuha - Berikut ini cuplikan tanya jawab yang saya kutip dari redaksi Ramadhan Yahoo. Tanya:
Mengenai salat Dhuha, adakah ketentuan/sunah saat membaca surat pendek? Karena saya mendapatkan jawaban yang berbeda. Seperti membaca surat Asy Syams di rakaat pertama, dan Adh Dhuha di rakaat kedua; atau membaca surat pendek apa pun. Mana yang benar?
Lisa, Jakarta

Jawab:
Pada dasarnya salat Dhuha sama seperti salat lain, kita boleh membaca ayat/surat apa saja setelah Al Fatihah. Tidak ada kewajiban membaca surat tertentu. Tetapi di dalam beberapa literatur fikih, para ulama memberi beberapa anjuran (bukan kewajiban) surat yang dibaca saat salat Dhuha. Antara lain:

1. Asy Syams dan Adh Dhuha
Ibnu Abdin al-Hanafi menyebutkan, dianjurkan membaca surat Asy-Syams dan surat Adh Dhuha dalam shalat Dhuha (Radd al-Mukhtar: 2/22). Dasarnya adalah hadis yang dikutip oleh Ibnu Hajar Al-Asqalani di dalam kitab “Fathul Bari”:

Imam al-Hakim meriwayatkan hadis dari jalan Abu al-Khair dari Uqbah bin Amir bahwa Rasulullah SAW memerintahkan kita untuk shalat Dhuha dengan membaca wasy-syamsi wa dhuhaha dan wadh-dhuha. (Fathul Bari: 3/55)

2. Al-Kafirun dan Al-Ikhlas
Di dalam kitab “Nihayatul Muhtaj” karya Imam ar-Ramli; salah seorang ulama bermazhab Syafii disebutkan, dianjurkan membaca dua surat Al Kafirun dan Al Ikhlas. Bahkan disebutkan bahwa kedua surat ini lebih utama dibaca ketimbang surat Asy-Syams dan Adh-Dhuha. (Nihayat al-Muhtaj: 2/112).

Sekali lagi, pemilihan surat-surat itu hanya anjuran yang sifatnya tidak wajib. Boleh diikuti, boleh juga membaca surat lain.

Redaksi editor ratuinfo.com Bacaan Surat Pendek Pada Salat Dhuha